Thursday, April 22, 2010

SEJARAH PENGHIJRAHAN RASULLULAH DAN PENGAJARANNYA

DISEDIAKAN UNTUK:
Abdul Aziz bin Harjin

DISEDIAKAN OLEH:
MUHAMMAD ZIKRI BIN ISMAIL

ABSTRAK
Buku ini ingin menceritakan sejarah rasullullah berhijrah dari kota mekah ke kota madinah. Ia menceritakan segala rintangan yang telah ditempuhi oleh rasullullah untuk menegakkan syariat islam. Ia menceitakan kesunguhan rasullullah serta kesabarannya apabila dikejar puak quraisy dan terpaksa bersembunyi dalam tempoh yang lama. Tetapi dengan berkat kesabaran, kebijaksanaan dan kesungguhan rasullullah dengan kuasa allah yang maha pemurah lagi maha penyayang. Rasulullah berjaya berhijrah dari kota mekah ke kota madinah dimana pada masa lalu ia dikenali sebagai kota yastrib. Apa yang saya ingin ceritakan adalah cara dan taktik rasullulah yang digunakan sebelum dan semasa berhijrah. Perancangan itu dibuat dengan teliti agar ianya tidak dapat dikesan oleh puak quraisy. Dalam permulaan berhijrah saidina ali yang pada waktu masih kecil ditugaskan untuk mengantikan tempat tidur rasulullah supaya ianya seolah olah rasulullah tidak pernah meningalkan tempat tidurnya. Kemudian diikuti dengan bersembunyi di gua tsur dan tapak kaki rasulullah dihilangkan. Walupun begitu puak quraisy tidak berputus asa untuk menangkap dan membunuh rasulullah. Tetapi Allah banyak melindungi rasullulah dan salah satunya adalah dengan mengarahkan labah-labah untuk membuat sarang bertujuan untuk menghalang permandangan oleh puak quraisy. Akhirnya rasulullah keluar dari gua tsur untuk meneruskan perjalanan untuk berhijrah. Tetapi rasullulah terus dihalang oleh puak quraisy yang ingin merosakkan rancangan rasulullah. Walupun begitu rasulullah berjaya menempuhi segalanya. Banyak yang kita dapat pelajari dengan mengetahui kisah penghijrahan rasulullah, misalnya sifat rasulullah yang ditonjolkan. Sifat seperti sabar dan yakin pada Allah adalah antara sifat yang perlu dicontohi oleh setiap umatnya sebagaimana beliau sabar dan yakin allah akan membantu apabila beliau ditimpa masalah.

PENDAHULUAN
Buku ini menceritakan kisah rasulullah saw merancang perpindahan hinggalah beliau berjaya berhijrak ke kota madinah yang juga dikenali kota yastrib. Rasululah menunggu perintah Allah swt untuk berhijrah setelah itu beliau menceritakan kepada sahabat tentang perintah Allah untuk berhijrah. Beliau berhijrah demi untuk menguatkan agama islam disana . penghijrahan rasulullah sebenarnya dinanti oleh penduduk kota madinah . mereka merinduinya kerana setiap kali sembahyang namanya selalu disebut-sebut. ianya juga menceritakan pengalaman rasulullah melarikan diri dari buruan puak quraisy yang ingin membunuh. Disini tertonjolkan kebijaksanaan rasulullah yang bijak memperdayakan puak musuh yakni quraisy. Dalam pada itu tertonjol juga kehebatan Allah yang melindungi rasulullah pada setiap masa. Contohnya mukjizat gua tsur dan menidurkan puak quraisy dalam cubaan untuk membunuh rasulullah adalah antara kehebatan Allah digunakan untuk membantu rasulullah dalam penghijrahan yang juga bertujuan untuk menjaga keselamatan dan nyawa rasulullah. Didalam kisah ini juga terpapar kesetiaan dan keberanian para sahabat. Contohnya keberanian saidina ali yang mengantikan tempat tidur rasulullah. Kesetiaan saidina abu bakar yang sanggup menemani rasulullah selama tiga hari di gua tsur. Apa yang dilakukan oleh rasulullah adalah suruhan dan perintah allah . segala tindakan baginda berhubung dengan agama adalah syariah. Di dalam kisah ini juga ia menunjukkan segala helah yang digunakan oleh rasulullah dalam usaha megelakkan dirinya daripada dibunuh. Supaya beliau dapat berhijrah ke kota madinah untuk menunaikan perintah allah dalam memperluaskan pengaruh islam. Segala yang dihadapi oleh rasulullah ditempuh demi untuk mengembangkan ajaran islam. Didalam kisah ini banyak terpapar pelbagai halangan puak kafir yang bersungguh menghalang hijrah rasulullah serta sanggup menawarkan ganjaran untuk membunuh rasulullah agar agama islam tidak dapat dikembangkan. Walaubagaimanapun dengan kebijaksanaan rasulullah dengan pertolongan Allah swt , peristiwa hijrah berlaku dan berkembang sehingga hari ini.

PERBINCANGAN
Rasulullah saw berhijrah ke madinah dari mekah. Dimana madinah tempat rasulullah akan menguatkan islam. Madinah membawa erti bandar atau kota. Ia juga dikenali sebagai al-madinatu’l mabawiah(bandar kehadiran) sempena kehadiran nabi muhammad saw di madinah. Nama lain bagi madinah adalah madinatul munawwarah(bandar bercahaya) kerana al-madinah disinari dengan cahaya kegemilagan iman yang terpancar dari sudut hati para penduduknya . (shamsudin, 2002)

Penghijrahan rasulullah saw bermula pada safar 27 tahun 13 Nabawiah , masehi 622, ketika usia rasulullah 53 tahun dan ianya dilakukan secara penuh rahsia . mereka yang tahu hanyalah Ali yang tinggal di makkah untuk menolong rasulullah , Aisyah dan Asma iaitu Anak Abu bakar , Abdullah bin arqat dan Amir bin furaira. . (shamsudin, 2002)

Rasulullah memulakan perjalanan dengan keluarnya daripada rumah. Ketika itu ramai pemuda lasak puak quraisy mengepung rumah rasulullah dengan tujuan membunuh rasulullah. Dimasa itu rasulullah keluar dari rumahnya sambil memukau mereka hingga semuanya terlena. Sebelumnya rasulullah telahpun menyuruh saidina ali untuk mengantikan tempat tidurnya. Kemudian rasulullah dan abu bakar ra berkejar ke gua thur nuntuk bersembunyi. (al-buti, 1983)

Mereka tinggal didalm gua itu selama tiga hari. Dalam pada itu, pihak quraisy bersungguh sungguh berusaha untuk mencari mereka. Tidak jauh dari situ puak quraisy bertemu dengan seorang pengembala. Pengambala itu mengeshaki rasulullah dan abu bakar bersembunyi di gua thur walaupun tidak melihat sesiapa menuju ke situ. Mendengar jawapan gembala itu abu bakar mengelabah kerana takut pihak quraisy akan menyerbu ke dalam gua. Dan sekiranya mereka menjeguk ke ke dalam gua maka persembunyian rasulullah akan terbongkar. Disinilah tertunjuknya kekuasaan Allah, dimana sarang labah labah, dua ekor burng dara dan pohon memainkan peranan. Inilah mukjizat gua dimana sebelum ini tiada tetapi setelah rasulullah dan abu bakar bersembunyi ianya ada. Tiga peristiwa itu adalah labah labah cepat cepat menganyam sarangnya untuk menutup penglihatan pihak quraisy. Dua ekor burung dara datang lalu bertelur di jalan masuk dan sebatang pohon yang tiada tiba-tiba tumbuh menunjukkan seolah olah rasulullah tidak pernah memasuki gua tersebut. (bik, 1996)
Apabila keadaan selamat iaitu tiada lagi puak quraisy berdekatan dan selepas penunjuk jalan datang dengan membawa kambing kambingnya pada pagi hari ketiga, rasulullah dan abu bakar keluar dari tempat persembunyian. Mereka meneruskan perjalanan dengan mengunakan jalan pantai. Dalam perjalanan suraqah bin al-mudlaji yang sedang memburu mereka sempat mengekori mereka. Perburuan itu dilakukan atas alasan ingin mendapatkan diat dari puak quraisy yang menawarkan diat sebanyak 100 ekor unta untuk menawan atau membunuh nabi dan abu bakar. 100 diat untuk setiap orang. Dia menunggang kuda sehingga berjaya menghampiri mereka. Tetapi dengan tiba-tiba kudanya tergelincir dan jatuh, suraqah turut jatuh. Kemudian dia menunggang semula sehingga dia mendengar bacaan yang dibaca yang dibaca oleh rasulullah yang lansung tidak berpaling kepadanya berbeza dengan abu bakar. Tiba tiba kedua dua kaki depan kudanya terpesok ke dalam pasir hingga ke paras lutut hingga dia terjatuh dari kudanya. Ketika kudanya menarik kaki yang masih terbenam di dalam pasir, tiba tiba keluar debu yang pekat seperti asap yang menyelubungi langit. Dengan itu suraqah dapat memahami bahawa kerja yang dilakukan olehnya adalah sia-sia dan dia merasakan sangat takut. Dia memanggil rasulullah saw dan abu bakar untuk mendapatkan jaminan keamanan. Maka rasulullah dan rombongannya berhenti sehingga suraqah datang padanya. Suraqah meminta baginda menulis surat jaminan keamanan. Rasulullah mengarahkan abu bakar dan beliau menulisnya. Dengan itu masalah tersebut dapat diselesaikan. Ini menunjukkan bahawa allah amat amat memelihara Rasul-Nya. . (bik, 1996)

Apabila penduduk madinah mendengar berita rasulullah keluar dari mekah untuk berhijrah ke madinah merka keluar ke tanah al Harrah (tanah yang memiliki batu batu hitam ) mereka berada disitu sehingga dipaksa pulang oleh kepanasan matahari tengahhari. Pada suatu hari ketika mereka ssemua pulang setelah lama menunggu, seorang lelaki yahudi mendaki tanah tinggi dan dia ternampak rasulullah saw dan rombongan. Penglihatannya kurang atas sebab bayangan air di padang pasir. Dengan itu dia bertepik dengan sekuat suaranya. Maka yang mendengar pekikan itu bergegas mengambil senjata dan menyambut kedatangan rasulullah saw di al-harrah. ( HAEKAL, 1986)

Rasulullah singgah di quba. Baginda tinggal disitu beberapa malam dan disitu baginda mengasaskan masjid quba yang disifatkan oleh allah sebagai masjid yang dibina di atas asas taqwa semenjak ia mula dibina. Rasulullah saw, orang orang ansar dan muhajirin bersembahyang disitu dalam keadaan aman dan tenteram. Masjid masjid yang dibina di zaman rasulullah saw adalah cukup mudah. Sedikitpun tidak sama dengan kebiasaan masjid yang dibina padda kurun kurun selepas itu. Ini kerana apa yang penting kepada rasulullah saw dan para sahabatnya ialah memperhiasi dan membersihkan hati mereka daripada godaan syaitan. Dinding masjid yang dibina tidak melebihi ketinggian manusia dan atapnya hanyalah yang dapat dibuat berteduh daripada kepanasan matahari. . (Bik, 1996)

Kemudiannya rasulullah saw beredar menuju ke madinah dan orang orang ansar mengiringi baginda dalam keadaan menyandang senjata masing masing. Ketika itu berlaku perkara baru (bid├íh)yang dibenarkan yang mengambarkan kegembiraan penduduk madinah. Hari tersebut berubah menjadi hari yang paling gembira buat mereka yang tiada tandingannya. Iaitu hari mereka bergembira dengan kedatangan rasulullah saw. Ketika itu orang berjalan dan menaiki tunggangan yang berjalan di belakang rasulullah saw berebut rebut untuk mendapatkan tali pengikat unta rasulullah saw. Semua mereka mahu rasulullah saw tinggal bersama mereka. Waktu sembahyang jumaat masuk ketika rasulullah saw berada di perkampungan bani salim bin ‘auf. Dengan itu rasulullah berhenti disitu dan bersembahyang jumaat. Ini adalah sembahyang jumaat yang pertama dilakukan rasulullah saw dan juga khutbah jumaat pertama yang disampaikan . dalam khutbah tersebut , Baginda saw bersyukur kepada Allah dan memuji-Nya, kemudian Baginda berkata: . (Bik, 1996)

Wahai manusia! Lakukan untuk diri kamu semua. Demi Allah! Kamu mengetahui bahawa di antara kamu pasti akan mati dan dia akan meninggalkan kambing kambing gembalaannya tanpa pengembala. Kemudian tuhannya akan berkata pada nya (tidak ada penterjemah untuknya dan tidak ada pendiding yang menghalangnya daripada tuhannya) ”Apakah rasul-Ku tidak datang kepadamu? Aku juga telah memberikan harta benda kepada kamu dan nikmat lain yang banyak. Apakah yang kamu lakukan untuk diri kamu?” maka dia akan melihat ke kanan dan ke kiri. Dia tidak mendapati sesuatu. Kemudian dia melihat ke hadapan, yang dilihat hanyalah neraka jahanam. Oleh itu sesiapa yang dapat memelihara dirinya daripada api neraka walaupun dengan menyedekahkan setengah biji kurma, dia hendaklah melakukannya. Sesiapa yang tidak memilikinya, dia hendaklah menyelamatkan dirinya dengan mengungkapkan perkataan yang baik. Sesungguhnya satu kebaikan yang dilakukan akan dibalas denagan sepuluh kebaikan yang seumpamanya dan boleh mencapai kepada tujuh ratus kali ganda. Wasalamu ‘alaikumWaarahmatuLlah wa Barakatuh.

Perpindahan rasulullah sudah cukup untuk memberi satu bukti yang nyata tentang apa yang ditegaskan diatas. Secara kasarnya, tindakan meninggalkan negara itu bererti menghilangkan atau melenyapkan. Pada hakikatnya itulah sebenarnya bentuk pengorbanan dan pemiliharaan yang sejati. Boleh jadi pembelaan dan pengorbanan itu nampak seperti tidak bermakna tetapi penghijrahan membawa seribu erti buat islam. (SHAMSUDDIN, 2002)

KESIMPULAN
Rasulullah meneruskan perjalanan untuk berhijrah tetapi penghijrahan tidak berhenti disitu. Kita harus mengambil pengajaran daripada peristiwa inidan sanggup berkorban asalkan mencapai apa yang kita ingini. Tak perlulah kita mengalah sebaliknya jangan putus asa serta berdoalah kepada Allah tuhan yang maha esa. Sekiranya kita yakin dan berdoa dengan bersungguh dengan hati yang ikhlas , insyaallah Allah akan membantu. Peerpindahan rasulullah sudah cukup untuk memberi bukti yang nyata kepada kita tentang sirah tersebut. Pada dasarnya, tindakan meninggalkan negara seolah satu pelarian. Tetapi , pada hakikatnya ianya adalah satu bentuk pengorbanan dan pemiliharaan yang sejati. Apa yang dilakukan oleh rasulullah adalah suruhan dan perintah. Segala tindakan baginda berhubung dengan agama adalah syariat. Sebenarnya segala-galanya itu adalah Allah yng menyebabkan perkara itu terjadi. Berteduh atau berselindung di dalam gua bukanlah membuktikan baginda takut atau pengecut tetapi ianya adalah helah helah pengeliruan. Dari sini dapatlah kita simpulkan bahawa menggunakan helah-helah dan kewaspadaan tadi adalah salah satu tugas yang disuruh oleh agama. Sekiranya helah itu tidak menjadi maka berserahlah kepada allah swt dengan penuh harapan kerana segalanya adalah ditentukan olehnya. Segala peristiwa itu adalah untuk seluruh umat islam mengambil pengajaran bahawa segalanya harapan haruslah ditujukan kepada yang satu iaitu allah swt. Sejarah penghijrahan rasulullah haruslah tidak dipandang ringan kerana banyak keistimewaan cerita yang didapati. Dari kisah penghijrahan kita dapat mengetahui pelbagai kekuasaan allah. Kita juga dapat melihat taktik yang bijak sekali yang digunakan oleh rasulullah. Disebabkan perancangan rasulullah yang teliti membolehkan rasulullah berhijrah dan mengelakkan dirinya daripada dibunuh oleh puak quraisy yang ingin menghalang jihad rasulullah. Dapatlah kita simpulkan bahawa peristiwa hijrah merupakan satu peristiwa yang amat penting dalam perkembangan agama islam. Peristiwa ini menjadi satu platform buat rasulullah untuk mengembangkan ajaran yang suci ini dan disebabkan peristiwa ini adalah diantara sebab mengapa kita mampu mengecapi keindahahan dan kemanisan islam.

No comments:

Post a Comment